Aliran Magellan yang melengkung di atas Bima Sakti mungkin lima kali lebih dekat dari yang diperkirakan sebelumnya
Physics

Aliran Magellan yang melengkung di atas Bima Sakti mungkin lima kali lebih dekat dari yang diperkirakan sebelumnya

Galaksi kita tidak sendirian. Berputar-putar di sekitar Bima Sakti adalah beberapa galaksi kerdil yang lebih kecil — yang terbesar adalah Awan Magellan Kecil dan Besar, terlihat di langit malam Belahan Bumi Selatan.

Selama tarian mereka di sekitar Bima Sakti selama miliaran tahun, gravitasi Awan Magellan telah merobek busur gas yang sangat besar dari masing-masing Awan Magellan. Aliran ini membantu menceritakan sejarah bagaimana Bima Sakti dan galaksi terdekatnya terbentuk dan seperti apa masa depan mereka.

Pemandangan gas dalam Sistem Magellan seperti yang terlihat di langit malam. Gambar ini, diambil langsung dari simulasi numerik, telah dimodifikasi sedikit untuk estetika. Kredit gambar: Colin Legg/Scott Lucchini

Model astronomi baru yang dikembangkan oleh para ilmuwan di University of Wisconsin–Madison dan Space Telescope Science Institute menciptakan kembali kelahiran Magellan Stream selama 3,5 miliar tahun terakhir. Menggunakan data terbaru tentang struktur gas, para peneliti menemukan bahwa aliran itu mungkin lima kali lebih dekat ke Bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Temuan menunjukkan bahwa aliran mungkin bertabrakan dengan Bima Sakti jauh lebih cepat dari yang diharapkan, membantu bahan bakar pembentukan bintang baru di galaksi kita.

“Asal Magellan Stream telah menjadi misteri besar selama 50 tahun terakhir. Kami mengusulkan solusi baru dengan model kami,” kata Scott Lucchini, seorang mahasiswa pascasarjana fisika di UW–Madison dan penulis utama makalah ini. “Bagian yang mengejutkan adalah bahwa model membawa aliran lebih dekat ke Bima Sakti.”

Model-model baru juga memberikan prediksi yang tepat tentang di mana menemukan bintang-bintang sungai. Bintang-bintang ini akan tercabut dari galaksi induknya dengan sisa gas aliran, tetapi hanya sedikit yang telah diidentifikasi secara tentatif. Pengamatan teleskop di masa depan mungkin akhirnya melihat bintang-bintang dan mengkonfirmasi rekonstruksi baru asal sungai itu benar.

“Ini mengubah paradigma arus,” kata Lucchini. “Beberapa orang mengira bintang terlalu redup untuk dilihat karena terlalu jauh. Tetapi sekarang kita melihat bahwa aliran itu pada dasarnya berada di bagian luar piringan Bima Sakti.”

Itu cukup dekat untuk dilihat, kata Elena D’Onghia, seorang profesor astronomi di UW-Madison dan pengawas proyek tersebut. “Dengan fasilitas saat ini kita seharusnya bisa menemukan bintang. Itu menarik,” katanya.

Lucchini, D’Onghia, dan ilmuwan Space Telescope Science Institute Andrew Fox menerbitkan temuan mereka di The Astrophysical Journal Letters.

Karya terbaru didasarkan pada data baru dan asumsi berbeda tentang sejarah Awan dan Aliran Magellan. Pada tahun 2020, tim peneliti memperkirakan bahwa aliran itu diselimuti oleh korona besar gas hangat. Jadi, mereka memasukkan korona baru ini ke dalam simulasi mereka, sementara juga memperhitungkan model baru galaksi kerdil yang menunjukkan bahwa mereka memiliki sejarah yang relatif singkat dalam mengorbit satu sama lain – hanya sekitar 3 miliar tahun atau lebih.

“Menambahkan korona ke masalah mengubah sejarah orbit awan,” jelas Lucchini.

Dalam rekreasi baru ini, saat galaksi kerdil ditangkap oleh Bima Sakti, Awan Magellan Kecil mengorbit di sekitar Awan Magellan Besar dalam arah yang berlawanan dari yang diperkirakan sebelumnya. Saat galaksi kerdil yang mengorbit melepaskan gas dari satu sama lain, mereka menghasilkan Aliran Magellan.

Orbit berlawanan arah mendorong dan menarik aliran sehingga melengkung ke arah Bumi, bukannya membentang lebih jauh ke ruang intergalaksi. Pendekatan terdekat sungai kemungkinan hanya berjarak 20 kiloparsec dari Bumi, atau sekitar 65.000 tahun cahaya. Awan itu sendiri terletak antara 55 dan 60 kiloparsec jauhnya.

“Jarak yang direvisi mengubah pemahaman kita tentang arus. Ini berarti perkiraan kami tentang banyak sifat aliran, seperti massa dan kepadatan, perlu direvisi,” kata Fox.

Jika alirannya sedekat ini, maka kemungkinannya hanya seperlima dari massa yang diperkirakan sebelumnya. Pendekatan aliran yang lebih dekat juga berarti gas ini akan mulai bergabung dengan Bima Sakti dalam waktu sekitar 50 juta tahun, menyediakan bahan segar yang dibutuhkan untuk memulai kelahiran bintang-bintang baru di galaksi.

Bintang-bintang di Magellanic Stream sendiri telah menghindari peneliti selama beberapa dekade. Tetapi studi baru menunjukkan bahwa mungkin mereka hanya mencari di tempat yang salah.

“Model ini memberi tahu kita dengan tepat di mana seharusnya bintang berada,” kata D’Onghia.

Sumber: Universitas Wisconsin-Madison



Posted By : hk prize