Stock Wars: Yum! Brands Vs. Restaurant Brands International

Restaurant Brands Int’l (QSR), Yum! Merek (YUM) – Stock Wars: Yum! Merek Vs. Restoran Merek Internasional


Stock Wars terbaru Benzinga mempertemukan dua pemimpin di sektor industri besar, dengan tujuan membiarkan pembaca memutuskan perusahaan mana yang merupakan investasi yang lebih baik.

Dalam artikel ini, kami menyajikan duel antara dua pemimpin Amerika Utara dalam bisnis restoran cepat saji: Yum! Brands Inc. (NYSE: YUM) dan berkantor pusat di Toronto Restoran Merek International Inc. (NYSE: QSR).

Mengalahkan Yum! Drum: Pada tahun 1997, Yum! didirikan di Louisville, Kentucky, sebagai Tricon Global Restaurants Inc. dan mengubah namanya pada tahun 2002.

Perusahaan ini beroperasi melalui empat divisi, masing-masing dikhususkan untuk merek makanan cepat saji terkenal: KFC, Pizza Hut, Taco Bell dan The Habit Burger Grill.

Hingga akhir tahun 2020, Yum! beroperasi di sekitar 150 negara, dan portofolionya mencakup 25.000 unit KFC, 17.639 unit Pizza Hut, 7.427 unit Taco Bell dan 287 unit The Habit Burger Grill.

Pandemi COVID-19 berdampak buruk pada industri restoran, dan Yum! mengalami penurunan penjualan karena restoran dalam ruangan awalnya dilarang oleh peraturan pemerintah negara bagian sebelum dibuka kembali pada tingkat kapasitas terbatas.

Tetapi perusahaan berputar cepat dalam beralih ke opsi takeout dan pengiriman, akhirnya menutup tahun 2020 dengan peningkatan pendapatan: $ 5,65 miliar, naik dari $ 5,59 miliar pada 2019. Nyam! juga mengumumkan dividen 47 sen per saham biasa pada akhir kuartal keempat.

“Pada tahun 2020, penjualan digital mencapai rekor $ 17 miliar, meningkat sekitar 45% dibandingkan tahun sebelumnya dan bukti kemampuan merek kami untuk memenuhi kebutuhan konsumen baru dengan cepat,” kata CEO David Gibbs. “Saya lebih percaya diri dari sebelumnya pada kemampuan tim dan penerima waralaba kami untuk bersaing dan menang di dunia yang berubah dengan cepat.”

Yum! sedang memasuki awal era pasca-pandemi dengan sekitar 98% dari sistemnya terbuka baik dalam kapasitas penuh atau terbatas. Merek-merek perusahaan telah menghabiskan beberapa bulan terakhir dengan upaya publisitas yang menarik yang dirancang untuk membuatnya tetap relevan, termasuk pizza non-fungible token (NFT) Pizza Hut pertama di dunia dan taco NFT Taco Bell.

Perusahaan juga bekerja untuk memperluas upaya digital dan ambil-dan-pergi, yang mencakup akuisisi perusahaan Israel Ticktuk Technologies bulan lalu untuk memperluas opsi pemesanan teksnya dan Kvantum Inc., wawasan konsumen berbasis kecerdasan buatan dan kinerja pemasaran. bisnis analitik, sehingga dapat melacak tren konsumen.

Setelah pasar tutup hari Selasa, Nyam! saham berada di $ 114,08, mendekati level tertinggi 52-minggu di $ 114,70 dan jauh dari level terendah 52-minggu di $ 66,47

Pendekatan Kanada: Didirikan pada tahun 1954 dan berkantor pusat di Toronto, Restaurant Brands International memiliki, mengoperasikan, dan mewaralabakan merek Tim Hortons, Burger King, dan Popeyes Louisiana Kitchen.

Pada akhir tahun 2020, perusahaan ini beroperasi di sekitar 100 negara dan memiliki atau mewaralabakan 4.949 restoran Tim Horton, 18.625 restoran Burger King, dan 3.451 lokasi Popeyes.

Tidak seperti Yum !, RBI keluar pada tahun 2020 dengan penurunan pendapatan dari tahun ke tahun: Total pendapatan untuk tahun 2020 adalah $ 1,35 miliar, turun dari $ 1,45 miliar satu tahun sebelumnya. RBI juga mengumumkan dividen sebesar 53 sen per saham biasa untuk Q1 2021.

Dalam mengumumkan pendapatan akhir tahun, CEO Jose Cil lebih fokus melihat ke depan untuk mencari peluang daripada melihat ke belakang pada keributan.

“Kami yakin bahwa upaya kami dalam kualitas makanan dan minuman, pengalaman restoran, kepemimpinan digital, dan pembangunan merek akan bermanfaat untuk mengembalikan bisnis kami ke pertumbuhan yang kami tahu mampu kami lakukan di ketiga merek tersebut,” katanya.

“Meskipun kami mengakhiri tahun 2020 dengan jumlah restoran yang hampir sama dengan 2019, kami telah bekerja sama dengan jaringan pewaralaba kami untuk memulai kembali mesin pengembangan dan berharap dapat menghasilkan pertumbuhan restoran bersih kira-kira sejalan dengan apa yang kami berikan pada 2018 dan 2019.

tim_hortons.jpg

“Hasil yang kuat di tahun 2021 akan membantu membuka jalan menuju aspirasi kami untuk mencapai 40.000 restoran di tahun-tahun mendatang,” tambah Cil. “Mendorong inovasi digital yang cepat sangat penting untuk pemulihan bisnis kami. Kami meningkatkan dukungan dan terus membangun platform e-niaga kami, menata ulang peluang layanan seperti penjemputan di tepi jalan dan memperluas layanan pengiriman ke ribuan restoran baru. Hasilnya adalah penggandaan penjualan digital lebih dari dua kali lipat di Amerika Utara. “

RBI tidak membuang waktu selama kuartal pertama 2021 untuk mengalihkan fokusnya. Perluasan merek Popeyes ke Inggris, Meksiko, India, Bhutan, Bangladesh dan Nepal telah diumumkan, dan investasi $ 63,7 juta untuk biaya iklan supercharging, menyoroti perbaikan menu dan meningkatkan pengalaman tamu digital diumumkan untuk operasi Tim Hortons di Kanada .

Dan RBI mendorong duel internecine antara merek Burger King dan Popeyes dengan kebangkitan perang sandwich ayam lucu yang menyita banyak perhatian media pada tahun 2019; Yum! bukanlah pengamat, dengan kombinasi sandwich taco / ayam hibrida bermerek Taco Bell yang mencoba mengamankan tempat di medan perang makanan cepat saji.

Setelah penutupan pasar pada hari Selasa, saham RBI berada di $ 65,86, sedikit lebih rendah dari level tertinggi 52-minggu di $ 68,48 dan dipindahkan dari level terendah 52-minggu di $ 35,15.

Putusan: Kedua perusahaan memasuki lingkungan yang lebih optimis dengan fajar tahun 2021.

Saat vaksin virus Corona diluncurkan dengan kecepatan yang lebih tinggi dan lebih banyak negara bagian mencabut pembatasan mereka pada restoran dalam ruangan, Yum! dan RBI pasti akan mengakhiri tahun ini dengan posisi yang lebih baik dari yang mereka lakukan tahun lalu.

Tetap saja, Nyam! berada dalam posisi keuangan yang lebih baik pada hari ini, dan akuisisi baru-baru ini menunjukkan tekad untuk membangun kekuatan digital tahun 2020. Selain itu, pengumuman “pesta perekrutan” Taco Bell pagi ini pada tanggal 21 April untuk mengisi 5.000 lowongan pekerjaan adalah salah satu contoh paling mengesankan dari semangat bisa-melakukan di sektor ini.

Investor yang mencari pertumbuhan jangka panjang dalam makanan cepat saji harus melihat kembali apa yang Yum! yang ditawarkan. Sementara RBI juga patut mendapat perhatian, itu adalah runner-up dalam pertandingan ini untuk saingan serbabunya.

(Foto KFC dan Popeyes oleh Mike Mozart, foto Tim Hortons oleh Ian Rutherford. Semua foto dicetak ulang atas izin Flickr Creative Commons.)

Bergabunglah dengan kami di SPACs Attack bersama Matt Higgins & Gary Vee

https://ladyastrologerramdevika.com/
Singapore Prize
Hongkong Pools
Pengeluaran SGP
HK Prize