(EATZ), PowerShares Dynamic Leisure & Entertainment Portfolio ETF (ETF:PEJ) - 3 ETFS Untuk Ditonton Dengan Peningkatan Pengeluaran Restoran

(EATZ), PowerShares Dynamic Leisure & Entertainment Portfolio ETF (ETF:PEJ) – 3 ETFS Untuk Ditonton Dengan Peningkatan Pengeluaran Restoran

Salah satu tren terbesar yang harus diperhatikan pada tahun 2021 terus menjadi pembukaan kembali ekonomi yang berkaitan dengan peningkatan tingkat vaksinasi COVID-19 dan pencabutan pembatasan di wilayah di seluruh AS dan secara global.

Restoran Dapat Manfaat: Salah satu industri yang mengalami tekanan selama pandemi dan dapat mengambil manfaat dari tren pembukaan kembali adalah restoran.

Beberapa pemimpin industri telah menunjukkan pengeluaran restoran telah melampaui pengeluaran bahan makanan untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

Pengeluaran restoran juga telah melewati tingkat pra-pandemi di bulan Mei, menunjukkan bahwa konsumen memilih untuk makan di luar sekali lagi.

Beberapa bahkan menyerukan pemeriksaan stimulus tambahan yang dapat meningkatkan pengeluaran restoran lebih jauh di paruh kedua tahun 2021.

Berikut adalah beberapa ETF yang menawarkan eksposur ke saham restoran yang dapat dipertimbangkan oleh investor.

AdvisorShares Restaurant ETF (NYSE: EATZ): ETF yang baru diluncurkan ini berfokus 100% pada restoran. Diluncurkan 20 April, ia memiliki tagline “Letakkan Uang Anda Dimana Mulut Anda.”

ETF dibagi cukup merata dengan 35% aset di saham berkapitalisasi besar, 34% di saham mid-cap dan 31% di saham berkapitalisasi kecil. Kepemilikan teratas dalam dana tersebut termasuk Chuy’s Holdings Inc (NASDAQ: CHUY) di 5,6%, Grup Perhotelan Ruth, Inc. (NASDAQ: RUTH) pada 5,3%, Jack di dalam Kotak Inc (NASDAQ: JACK) sebesar 5,0%, RCI Hospitality Holdings Inc (NASDAQ: RICK) sebesar 4,9% dan Texas Roadhouse Inc (NASDAQ: TXRH) pada 4,9%. ETF adalah satu-satunya permainan murni untuk sektor yang saat ini ada di pasar.

Tautan Terkait: Apakah Wendy’s The Next Reddit Rally Stock?

Investo Dynamic Leisure and Entertainment ETF (NYSE: PEJ): ETF ini adalah pilihan lain bagi investor yang mencari eksposur restoran.

ETF menghitung beberapa saham restoran terbesar sebagai kepemilikan teratas dengan Yum China Holdings (NYSE: YUMC), McDonald’s Corp (NYSE: MCD), Starbucks Corporation (NASDAQ: SBUX) dan Nyam! Merek Inc (NYSE: YUM) masing-masing mewakili sekitar 5%.

Restoran lain yang diadakan di ETF termasuk Texas Roadhouse, Pabrik Kue Keju (NASDAQ: KUE), Cracker Barrel Old Country Store (NASDAQ: CBRL) dan Bloomin’ Brands Inc (NASDAQ: BLMN).

ETF juga memiliki sekitar 10% dari kepemilikannya yang terbagi Sysco Corporation (NYSE: SYY), US Foods Holdings Corp (NASDAQ: USFD) dan Grup Makanan Pertunjukan Bersama (NYSE: PFGC), yang merupakan salah satu pemasok terbesar untuk restoran.

ETF Kebijaksanaan Konsumen Invesco S&P SmallCap (NASDAQ: PSCD): Cara yang lebih kecil bagi investor untuk mendapatkan eksposur ke sektor restoran adalah ETF Invesco S&P SmallCap Consumer Discretionary.

ETF memegang posisi kecil di banyak restoran kecil. Kepemilikan termasuk Shake Shack Inc (NYSE: SHAK), Brinker Internasional, Inc. (NYSE: EAT), Pabrik Kue Keju, Merek Bloomin, Dave & Buster’s Entertainment Inc. (NASDAQ: BERMAIN), Makan Merek Global Inc (NYSE: DIN), Restoran BJ, Inc. (NASDAQ: BJRI), Red Robin Gourmet Burgers, Inc. (NASDAQ: RRGB), El Pollo LoCo Holdings Inc (NASDAQ: LOCO) dan Fiesta Restaurant Group Inc (NASDAQ: FRGI).

Holding teratas di ETF adalah GameStop Corp. (NYSE: GME) pada 7,9% aset dan restoran semuanya 2,2% aset atau lebih rendah.

ETF memang menawarkan eksposur yang bagus ke perusahaan restoran kecil yang dapat mengambil manfaat dari pembukaan kembali ekonomi.

(Foto: Kevin Turcios melalui Unsplash)

© 2021 Benzinga.com. Benzinga tidak memberikan saran investasi. Seluruh hak cipta.


https://ladyastrologerramdevika.com/
Singapore Prize
Hongkong Pools
Pengeluaran SGP
HK Prize

Restaurant Brands Int'l (NYSE: QSR), Wendy's Company (The) (NASDAQ: WEN) - Burger King, Wendy's Mencari Irisan Pai Makanan Cepat Saji India yang Lebih Besar: Laporkan

Restaurant Brands Int’l (NYSE: QSR), Wendy’s Company (The) (NASDAQ: WEN) – Burger King, Wendy’s Mencari Irisan Pai Makanan Cepat Saji India yang Lebih Besar: Laporkan

Di India, perang burger sedang memanas karena selera negara akan makanan cepat saji ala Amerika tumbuh, lapor Financial Times. Raksasa burger AS Burger King – anak perusahaan dari Restoran Merek International Inc. (NYSE: QSR) – dan Wendys Co (NASDAQ: WEN) berkembang di India untuk pangsa pasar yang lebih signifikan.

Apa yang terjadi: Penawaran umum perdana waralaba India Burger King minggu lalu adalah salah satu yang terpanas dari sudut pandang investor ritel, kelebihan permintaan sebanyak 157 kali. Entitas promotornya QSR Asia Private Ltd menawarkan 74,5 juta saham, mengumpulkan ₹ 810 crores ($ 110 juta).

Burger King memasuki India pada 2014 dan saat ini mengoperasikan 268 gerai di negara tersebut, termasuk delapan waralaba yang berlokasi di bandara. Perusahaan berencana menggunakan dana IPO untuk memperluas menjadi 700 gerai pada tahun 2026.

Di sisi lain, saingannya Wendy’s diluncurkan di India pada 2015 dan mengoperasikan beberapa gerai. Ini mengikuti strategi kemitraan khusus pengiriman yang berbeda untuk ekspansi dengan bermitra dengan 250 dapur cloud yang dijalankan oleh grup restoran online, Rebel Foods. Rencana Wendy untuk menambah 150 gerai fisik di India.

Menurut FT, QSR Asia Private Ltd dikendalikan oleh firma ekuitas swasta Singapura Everstone Capital dan Rebel Foods didukung oleh Sequoia Capital dan Goldman Sachs Group Inc. (NYSE: GS).

Mengapa Itu Penting: “India adalah tempat China sepuluh tahun lalu. Ada ketidakcocokan permintaan-penawaran untuk makanan cepat saji. Landasan pertumbuhannya panjang, ”kata Jasper Reid, CEO waralaba milik Wendy’s India, Manajemen Pasar Internasional.

Pasar makanan cepat saji di India terdiri dari restoran independen yang menyajikan hidangan lokal. Namun, permintaan makanan cepat saji ala Amerika terus meningkat sejak kedatangannya McDonald’s Corp. (NYSE: MCD), Yum! Brands, Inc (NYSE: YUM) milik KFC dan Domino’s Pizza, Inc (NYSE: DPZ) pada tahun 1990-an. Domino’s adalah pemimpin di antara merek AS di India dengan 1.350 gerai.

Pandemi telah mengurangi lalu lintas pejalan kaki di India tetapi para analis berpikir itu menguntungkan rantai makanan cepat saji AS jika pesaing lokalnya berjuang untuk mengikuti pergeseran yang lebih luas menuju pengiriman.

Kallol Banerjee, salah satu pendiri Rebel Foods, mengatakan bahwa model burger Amerika mudah untuk diukur dan menurut pendapat India memiliki selera makan sekitar sepuluh kali lipat jumlah rantai yang ada.

Price Action: Saham QSR ditutup 2,86% lebih tinggi pada $ 60,50 pada hari Jumat.

© 2020 Benzinga.com. Benzinga tidak memberikan nasihat investasi. Seluruh hak cipta.

https://ladyastrologerramdevika.com/
Singapore Prize
Hongkong Pools
Pengeluaran SGP
HK Prize