(DASH), GrubHub (NYSE:GRUB) - Perusahaan Pengiriman Makanan Di NYC Menghadapi Batas Komisi Permanen

(DASH), GrubHub (NYSE:GRUB) – Perusahaan Pengiriman Makanan Di NYC Menghadapi Batas Komisi Permanen

Ekonomi pertunjukan perlahan tapi pasti menjadi medan pertempuran nasional. Uber dan Lyft, dua pemain kekuatan industri, menjadi berita utama bulan lalu ketika sejumlah pengemudi mereka di seluruh negeri turun ke jalan sebagai protes, membawa perhatian nasional pada apa yang dianggap para pengunjuk rasa sebagai upah rendah dan kurangnya perlindungan bagi para pekerja.

Setelah perusahaan rideshare mengalami pukulan di Pantai Barat minggu lalu dengan pemogokan Proposisi 22 California tentang klasifikasi pekerja, perusahaan pengiriman makanan menghadapi tekanan di Pantai Timur minggu ini. Dewan Kota New York menyetujui batasan komisi yang dapat mereka ambil dari restoran mitra. Bagian dari grubhub pemilik Just Eat Takeaway.com (NASDAQ: GRUB) dan oleh Dash (NYSE: DASH) turun mengikuti berita tersebut.

RUU tersebut, yang ditandatangani Walikota Bill de Blasio selama 30 hari, membatasi komisi untuk layanan pengiriman makanan sebesar 15%, dengan semua layanan non-pengiriman, seperti iklan, dibatasi sebesar 5%. Ini juga membatasi biaya transaksi tidak lebih dari 3%. Biasanya, perusahaan seperti DoorDash dan Grubhub dapat membebankan komisi setinggi 30% dari total pesanan, menurut Restaurant Business. Langkah terpisah, yang mengharuskan penyedia pengiriman untuk mendapatkan izin dari kota untuk melakukan bisnis, juga diperkenalkan.

“Kami di sini bukan untuk memungkinkan perusahaan miliaran dolar dan investor mereka menjadi kaya dengan mengorbankan restoran,” kata sponsor RUU itu, Anggota Dewan Francisco Moya, selama pertemuan dewan Kamis sore.

Tanda Hal Yang Akan Datang

New York City bukanlah domino pertama yang jatuh, dan hampir pasti tidak akan menjadi yang terakhir. Pada bulan Juni, San Francisco menjadi kota AS pertama yang melewati batas permanen pada biaya aplikasi pengiriman ketika memberlakukan batas maksimum 15% pada komisi, dan analis Dan Ives dari Wedbush berpikir bahwa pembatasan komisi akan “menjadi tren utama menuju 2022” — sedemikian rupa sehingga dia memperkirakan pertumbuhan 10% untuk perusahaan pengiriman makanan. Batas komisi sementara sudah ada di kota-kota besar AS lainnya seperti Los Angeles, Seattle, Chicago, Washington, dan Las Vegas.

Tidak mengherankan, Grubhub, DoorDash, dan Uber Eats (NYSE: UBER) tidak senang dengan undang-undang tersebut. Perusahaan-perusahaan berbagi pasar pengiriman makanan Kota New York relatif sama, tetapi ketiganya dapat melihat pendapatan mereka terpukul jika de Blasio menandatangani tagihan. Pada paruh pertama tahun 2020, Grubhub mengatakan telah membukukan pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan kerugian amortisasi hampir $30 juta yang akan menjadi keuntungan sebesar $70 juta jika bukan karena pembatasan komisi sementara di kota-kota besar. DoorDash, sementara itu, mengatakan biayanya sekitar $26 juta di Q2. Untuk perusahaan pengiriman makanan, topi adalah rintangan lain dalam mencari keuntungan, dan mereka tidak takut untuk membuat keluhan mereka menjadi publik.


Baca: Uber, Lyft, dan lainnya menghadapi perhitungan

Baca: Pendanaan awal baru InShare berupaya mendapatkan asuransi premi pekerja pertunjukan dengan harga lebih murah


“Restoran New York membutuhkan pilihan lebih dari sebelumnya, dan penjangkauan pemerintah yang berbahaya ini akan sangat membatasi pilihan yang diandalkan bisnis kecil setiap hari untuk berhasil,” kata juru bicara DoorDash dalam email.

Menurut aplikasi pengiriman, komisi pembatasan akan diterjemahkan ke peningkatan biaya pengiriman, biaya yang pada akhirnya akan diteruskan ke konsumen akhir dan yang dapat mengurangi permintaan pengiriman untuk restoran lokal.

“Kontrol harga permanen ini sangat inkonstitusional dan akan merugikan restoran lokal, pekerja pengiriman, dan pengunjung di seluruh NYC,” kata juru bicara Grubhub. “Kami akan melawan tindakan ilegal ini dengan penuh semangat.”

Perusahaan pertunjukan tidak ragu-ragu untuk menghabiskan sejumlah besar uang untuk undang-undang yang mereka lawan — Uber, Lyft, DoorDash, dan lainnya menghabiskan gabungan $200 juta untuk pengesahan Prop 22. DoorDash dan Grubhub sudah mengambil tindakan hukum di San Francisco. Mereka menggugat kota atas batasnya, menyebutnya inkonstitusional, dan menurut sebuah laporan di Financial Times, perusahaan kemungkinan akan melakukan hal yang sama di New York.

Kurang perhatian telah diberikan pada ukuran perizinan yang diperkenalkan di samping batas komisi, tetapi itu juga dapat berdampak besar pada perusahaan pengiriman makanan. Di bawah ketentuan baru, perusahaan perlu memperbarui lisensi mereka setiap tahun, dan izin pengiriman mereka dapat dicabut untuk daftar restoran tanpa izin mereka, gagal menampilkan nomor telepon langsung mereka di daftar atau menolak untuk membagikan data pelanggan. Baik tagihan cap komisi dan ukuran lisensi melewati dewan dengan selisih 39-3.

“RUU pertama di negara ini masuk akal dan didukung secara luas karena mereka menciptakan pasar yang lebih adil untuk bisnis lokal dan mengendalikan perusahaan miliaran dolar tertentu yang telah terlalu lama merugikan restoran dan pekerja New York City,” kata Andrew Rigie, direktur eksekutif Aliansi Perhotelan Kota New York, dalam sebuah pernyataan. “Kami mendesak Walikota de Blasio untuk segera menandatanganinya menjadi undang-undang.”

Anda mungkin juga menyukai:

Pasar Misfits menciptakan 4 oasis lagi di gurun makanan AS

Verte bermitra dengan Manifest pada solusi rantai pasokan yang berkelanjutan

Belanja kembali ke sekolah tidak akan pernah sama

Gambar oleh Rudy and Peter Skitterians dari Pixabay

https://ladyastrologerramdevika.com/
Singapore Prize
Hongkong Pools
Pengeluaran SGP
HK Prize