Steroid inhalasi membuat pasien COVID-19 dengan penyakit ringan hingga sedang keluar dari rumah sakit
Spotlights

Steroid inhalasi membuat pasien COVID-19 dengan penyakit ringan hingga sedang keluar dari rumah sakit

Sebuah studi nasional yang dipimpin oleh dokter pengobatan darurat di University at Buffalo telah menemukan bahwa pasien dengan COVID-19 ringan hingga sedang yang diobati dengan steroid inhalasi secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk memerlukan perawatan gawat darurat atau rawat inap karena COVID-19 daripada mereka yang dirawat. dengan plasebo.

Hasil studi double-blinded, acak, terkontrol diterbitkan di JAMA Internal Medicine. Peserta terdaftar dari Juni hingga November 2020.

Steroid inhalasi membuat pasien COVID-19 dengan penyakit ringan hingga sedang keluar dari rumah sakit

Kredit: Wikimedia Commons

Sebanyak 400 pasien berpartisipasi dari 10 pusat di seluruh AS, dengan sekitar setengah menerima pengobatan dan setengah menerima plasebo. Empat puluh tujuh pasien berasal dari daerah Buffalo.

Peserta yang diobati dengan ciclesonide tidak melihat pengurangan gejala yang lebih cepat — titik akhir utama penelitian — dibandingkan mereka yang menerima plasebo, dengan kedua kelompok melihat resolusi semua gejala rata-rata dalam 19 hari. Untuk penelitian ini, gejala COVID-19 didefinisikan sebagai batuk, dispnea (sesak napas), menggigil, merasa demam, gemetar berulang kali dengan menggigil, nyeri otot, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan kehilangan rasa atau penciuman baru.

Lebih sedikit kunjungan ke unit gawat darurat

Namun, pasien yang diobati dengan ciclesonide cenderung tidak memerlukan perawatan gawat darurat atau rawat inap karena alasan yang disebabkan oleh COVID-19. Dalam penelitian ini, hanya 1% pasien yang menerima ciclesonide yang memerlukan perawatan gawat darurat atau rawat inap karena COVID-19 dibandingkan dengan 5,4% pasien yang menerima plasebo.

Efek ini pada perawatan gawat darurat dan rawat inap merupakan titik akhir sekunder penting dari penelitian ini.

“Studi kami tidak menunjukkan bahwa ciclesonide meredakan gejala lebih cepat,” kata Brian M. Clemency, DO, penulis pertama makalah dan profesor kedokteran darurat di Jacobs School of Medicine and Biomedical Sciences di UB, “tetapi kelompok yang diobati kurang mungkin dibandingkan mereka yang diobati dengan plasebo untuk pergi ke unit gawat darurat atau dirawat di rumah sakit, dan itu signifikan.

“Setiap penanganan COVID-19 yang dapat mengurangi kunjungan ke ruang gawat darurat atau rawat inap di rumah sakit memberikan manfaat tidak hanya bagi pasien tetapi juga bagi sistem perawatan kesehatan dan masyarakat pada umumnya,” katanya.

Clemency adalah seorang dokter dengan Pengobatan Darurat UBMD, yang berbasis di Erie County Medical Center.

Pengobatan untuk penyakit ringan hingga sedang diperlukan

Sementara banyak penelitian COVID-19 secara tepat berfokus pada pasien dengan penyakit parah, Clemency dan rekan-rekannya tertarik untuk mempelajari kasus ringan hingga sedang. Dia menjelaskan bahwa kasus COVID-19 ringan hingga sedang merupakan mayoritas kasus dan mungkin bertanggung jawab atas sejumlah besar penyebaran komunitas.

Karena penelitian dilakukan sebelum munculnya varian baru SARS-CoV2, itu tidak membahas bagaimana pengobatan dapat mempengaruhi mereka yang terinfeksi oleh varian baru, seperti delta, tetapi Clemency mencatat bahwa masuk akal untuk menganggap ciclesonide akan menguntungkan mereka. demikian juga.

“Studi ini tidak membahas varian delta, tetapi tidak ada alasan untuk berpikir bahwa infeksi yang disebabkan oleh delta akan berbeda secara mendasar dalam hal ini,” katanya.

Sementara penelitian ini tidak membahas pasien mana, khususnya, yang akan mendapat manfaat dari ciclesonide, Clemency mencatat bahwa temuan tersebut menunjukkan bahwa untuk beberapa pasien dengan COVID-19 ringan hingga sedang, obat ini dapat memberikan manfaat.

“Untuk pasien yang berisiko tinggi mengembangkan COVID-19 yang parah, ciclesonide mungkin merupakan pengobatan berbiaya rendah dan berisiko rendah yang dapat dilakukan di rumah,” katanya.

Kortikosteroid inhalasi dipandang berpotensi bermanfaat dalam mengobati COVID-19 karena mengurangi inflasi dan menargetkan protein utama yang terlibat dalam replikasi virus.

Ciclesonide disetujui untuk pengobatan asma jangka panjang sebagai terapi pemeliharaan pada pasien berusia 12 tahun ke atas di AS dan di atas 6 tahun di Kanada. Studi in vitro telah menunjukkan ciclesonide untuk memblokir replikasi virus COVID-19 dan memiliki sifat antivirus terhadap COVID-19.

Sumber: Universitas Negeri New York di Buffalo



Posted By : angka keluar hk