Tim yang tidak biasa menemukan planet raksasa yang tersembunyi di depan mata
Physics

Tim yang tidak biasa menemukan planet raksasa yang tersembunyi di depan mata

Raksasa gas jauh lebih dekat ke Bumi daripada yang lain seperti itu.

Seorang astronom UC Riverside dan sekelompok ilmuwan warga yang bermata elang telah menemukan planet gas raksasa yang tersembunyi dari pandangan oleh alat pengamatan bintang yang khas.

Planet, TOI-2180 b, memiliki diameter yang sama dengan Jupiter, tetapi hampir tiga kali lebih besar. Para peneliti juga percaya itu mengandung 105 kali massa Bumi dalam unsur-unsur yang lebih berat daripada helium dan hidrogen. Tidak ada yang seperti itu ada di tata surya kita.

Tim yang tidak biasa menemukan planet raksasa yang tersembunyi di depan mata

TES. Kredit gambar: NASA

Rincian temuan telah diterbitkan dalam Jurnal Astronomi dan dipresentasikan pada acara pers virtual American Astronomical Society.

“TOI-2180 b adalah planet yang menarik untuk ditemukan,” kata astronom UCR Paul Dalba, yang membantu mengkonfirmasi keberadaan planet tersebut. “Itu mengenai trifecta dari 1) memiliki orbit beberapa ratus hari, 2) relatif dekat dengan Bumi (379 tahun cahaya dianggap dekat untuk sebuah planet ekstrasurya), dan 3) kita dapat melihatnya transit di depan bintangnya. . Sangat jarang bagi para astronom untuk menemukan planet yang memeriksa ketiga kotak ini.”

Dalba juga menjelaskan bahwa planet ini istimewa karena membutuhkan 261 hari untuk menyelesaikan perjalanan mengelilingi bintangnya, waktu yang lama dibandingkan dengan banyak raksasa gas yang dikenal di luar tata surya kita. Kedekatannya yang relatif dengan Bumi dan kecerahan bintang yang diorbitnya juga memungkinkan para astronom untuk dapat mempelajari lebih lanjut tentangnya.

Sebuah planet ekstrasurya gas raksasa yang mengorbit bintang tipe-G, yang mirip dengan TOI-2180 b. Kredit gambar: NASA

Untuk menemukan exoplanet, yang mengorbit bintang selain matahari kita, satelit TESS NASA melihat satu bagian langit selama sebulan, lalu bergerak. Ia sedang mencari penurunan kecerahan yang terjadi ketika sebuah planet melintas di depan sebuah bintang.

“Aturan praktisnya adalah kita perlu melihat tiga ‘penurunan’ atau transit sebelum kita yakin telah menemukan sebuah planet,” kata Dalba. Peristiwa transit tunggal dapat disebabkan oleh teleskop dengan jitter, atau bintang yang menyamar sebagai planet. Karena alasan ini, TESS tidak fokus pada peristiwa transit tunggal ini. Namun, sekelompok kecil ilmuwan warga.

Satelit Survei Transit Exoplanet, atau, TESS. Kredit gambar: NASA

Melihat data TESS, Tom Jacobs, seorang anggota kelompok dan mantan perwira angkatan laut AS, melihat cahaya redup dari bintang TOI-2180, hanya sekali. Kelompoknya memberi tahu Dalba, yang berspesialisasi dalam mempelajari planet yang membutuhkan waktu lama untuk mengorbit bintangnya.

Menggunakan Teleskop Pencari Planet Otomatis dari Lick Observatory, Dalba dan rekan-rekannya mengamati tarikan gravitasi planet pada bintang, yang memungkinkan mereka menghitung massa TOI-2180 b dan memperkirakan berbagai kemungkinan untuk orbitnya.

Berharap untuk mengamati peristiwa transit kedua, Dalba mengorganisir kampanye menggunakan 14 teleskop berbeda di tiga benua di belahan bumi utara. Selama 11 hari pada Agustus 2021, upaya tersebut menghasilkan 20.000 gambar bintang TOI-2180, meskipun tidak satupun dari mereka yang mendeteksi planet ini dengan pasti.

Namun, kampanye tersebut membuat kelompok tersebut memperkirakan bahwa TESS akan melihat planet transit bintangnya lagi pada bulan Februari, ketika mereka merencanakan studi lanjutan. Pendanaan untuk penelitian Dalba disediakan oleh Program Beasiswa Pascadoktoral Astronomi dan Astrofisika National Science Foundation.

Kelompok pemburu planet warga mengambil data yang tersedia untuk umum dari satelit NASA seperti TESS dan mencari peristiwa transit tunggal. Sementara astronom profesional menggunakan algoritme untuk memindai banyak data secara otomatis, Visual Survey Group menggunakan program yang mereka buat untuk memeriksa data teleskop dengan mata.

“Upaya yang mereka lakukan sangat penting dan mengesankan, karena sulit untuk menulis kode yang dapat mengidentifikasi peristiwa transit tunggal dengan andal,” kata Dalba. “Ini adalah salah satu area di mana manusia masih mengalahkan kode.”

Sumber: UC Riverside



Posted By : hk prize